WHO Klasifikasikan Covid-19 Varian Eris Tak Terlalu Bahaya

Berita192 Dilihat

Losergeek.org.CO, Jakarta -Badan Kesehatan Dunia atau WHO mengklasifikasikan jenis virus corona Covid-19 EG.5 atau varian Eris yang beredar di Amerika Serikat dan Cina sebagai “variant of interest”. Menurut badan tersebut, barian itu tampaknya tidak menimbulkan lebih banyak ancaman bagi kesehatan masyarakat daripada jenis yang lain.

“Secara kolektif, bukti yang tersedia tidak menunjukkan bahwa Eris memiliki risiko kesehatan masyarakat tambahan dibandingkan dengan garis keturunan keturunan Omicron lainnya yang beredar saat ini,” kata WHO dalam evaluasi risiko pada Rabu, 9 Agustus 2023.

Diperlukan evaluasi yang lebih komprehensif terhadap risiko yang ditimbulkan oleh EG.5, tambah keterangan WHO.

Eris adalah varian yang menyebar cepat dan berada di balik peningkatan virus di seluruh negeri dan juga telah terdeteksi di Cina, Korea Selatan, Jepang, dan Kanada, di antara negara lainnya. Jenis ini juga umum di Amerika Serikat dengan perkiraan lebih dari 17 persen kasus.

COVID-19 telah membunuh lebih dari 6,9 juta orang secara global. Lebih dari 768 juta kasus terkonfirmasi sejak virus tersebut muncul. WHO menyatakan wabah itu sebagai pandemi pada Maret 2020 dan mengakhiri status darurat global untuk COVID-19 pada Mei tahun ini.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk COVID-19, mengatakan EG.5 memiliki tingkat penularan yang lebih tinggi, tetapi tidak lebih parah daripada varian Omicron lainnya.

“Kami tidak mendeteksi perubahan keparahan EG.5 dibandingkan dengan sublineage Omicron lainnya yang telah beredar sejak akhir 2021,” katanya.

Iklan

Dirjen Tedros Adhanom Ghebreyesus menyayangkan banyaknya negara yang tidak melaporkan data COVID-19 ke WHO. Dia mengatakan bahwa hanya 11 persen yang melaporkan rawat inap dan masuk ICU terkait virus tersebut.

Baca Juga  Lexus Indonesia Cetak Penjualan Tertinggi Sepanjang Masa

Sebagai tanggapan, WHO mengeluarkan serangkaian rekomendasi tetap untuk Covid, yang mendesak negara-negara untuk terus melaporkan data Covid, terutama data kematian, data morbiditas, dan terus menawarkan vaksinasi.

Van Kerkhove mengatakan, ketiadaan data dari banyak negara menghambat upaya melawan virus. “Sekitar setahun yang lalu, kami berada dalam situasi yang jauh lebih baik untuk mengantisipasi atau bertindak atau lebih gesit,” katanya. 

“Dan sekarang keterlambatan kemampuan kita untuk melakukan itu semakin meningkat. Dan kemampuan kita untuk melakukan ini menurun.”

Pilihan Editor: Covid-19 Masih Mengintai, Kasus di New York Naik 55 Persen Akibat Varian Baru 

REUTERS



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *