Sidang Putusan Praperadilan Eks Wamenkumham Eddy Hiariej Digelar Hari Ini

Berita54 Dilihat

Selasa, 30 Januari 2024 – 08:34 WIB

Jakarta – Pengadilan Negeri Jakarta Selatan akan membacakan putusan praperadilan eks Wamenkumham Edward Omar Sharif Hiariej atau Eddy Hiariej hari ini, Selasa, 30 Januari 2024 terkait sah tidaknya status tersangka yang ditetapkan KPK atas kasus dugaan suap. 

Baca Juga :

Diduga Peras Caleg, Oknum Anggota KPU Padangsidempuan Jadi Tersangka

Berdasarkan informasi yang diperoleh, sidang pembacaan putusan ini akan dibacakan secara terbuka pada pukul 15.30 WIB.

“Putusan perkara praperadilan atas nama pemohon Prof Dr Edward Omar Sharif Hiariej akan dibacakan pada sidang terbuka untuk umum hari Selasa, tanggal 30 Januari 2024 pukul 15.30 WIB di ruang sidang utama PN Jakarta Selatan,” kata Humas PN Jaksel Djuyamto dalam keterangannya.

Baca Juga :

KPK Tetapkan Pejabat BPPD Sidoarjo jadi Tersangka Sunat Insentif ASN Rp2,7 Miliar

Pemeriksaan Wamenkumham Eddy Hiariej di Gedung KPK

Seperti diketahui, Eks Wakil Menteri Hukum dan HAM atau Wamenkumham, Edward Omar Sharif Hiariej atau Eddy Hiariej mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan terkait penetapan status tersangka oleh KPK terhadap dirinya atas kasus dugaan penerimaan suap. 

Baca Juga :

Satu Jam Diperiksa, SYL Dicecar 6 Pertanyaan

Sidang perdana telah digelar pada 22 Januari 2024 lalu. Kuasa hukum Eddy Hiariej, Muhammad Luthfie Hakim, meminta kepada majelis hakim agar bisa mengabulkan gugatan praperadilan yang telah diajukannya.

“Maka sudah seharusnya menurut hukum pemohon menyampaikan permohonan kepada Yang Mulia Ketua Pengadilan Negeri Jakarta Selatan melalui hakim pemeriksa dan pemutus perkara a quo berkenan memeriksa dan menjatuhkan putusan sebagai berikut, menerima dan mengambilkan permohonan praperadilan dari pemohon Prof Edward Omar Sharif Hiariej untuk seluruhnya,” ujar Luthfie di dalam ruang sidang PN Jakarta Selatan, Senin 22 Januari.

Baca Juga  Profil Prabu Revolusi, Jurnalis Senior yang Dipecat dari Deputi Komunikasi TPN Ganjar-Mahfud

Dia juga meminta agar semua penetapan tersangka yang dilakukan oleh KPK harus dinyatakan tidak sah. Luthfie juga meminta majelis hakim, menyatakan penetapan tersangka Eddy tak punya kekuatan hukum mengikat. 

“Menyatakan tidak sah dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat penetapan tersangka terhadap pemohon oleh termohon,” kata Luthfie.

“Menyatakan tidak sah segala keputusan atau penetapan yang dikeluarkan lebih lanjut oleh termohon yang berkaitan dengan penetapan tersangka terhadap pemohon,” lanjutnya.

Tak hanya minta agar status tersangkanya dibatalkan, kubu Eddy Hiariej juga menjelaskan kalau penetapan tersangka yang dilakukan KPK tidak sesuai prosedur.

“Menyatakan bahwa perbuatan termohon yang menetapkan pemohon sebagai tersangka merupakan perbuatan yang sewenang-wenang karena tidak sesuai dengan prosedur dan bertentangan dengan hukum dan dinyatakan batal,” kata dia.

Halaman Selanjutnya

Dia juga meminta agar semua penetapan tersangka yang dilakukan oleh KPK harus dinyatakan tidak sah. Luthfie juga meminta majelis hakim, menyatakan penetapan tersangka Eddy tak punya kekuatan hukum mengikat. 

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *