Sah! Implementasi Penuh NIK Jadi NPWP Mundur ke 1 Juli 2024

Berita76 Dilihat

Selasa, 12 Desember 2023 – 17:54 WIB

Jakarta – Pemerintah resmi mengundur implementasi penuh Nomor Induk Kependudukan (NIK) sebagai Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Sebelumnya, implementasi itu akan dilakukan pada 1 Januari 2024 dan kini mundur menjadi 1 Juli 2024.

Baca Juga :

Mas Dhito Berharap Tak Ada Lagi Kebocoran Pajak

Hal tersebut diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 136 Tahun 2023 tentang Perubahan atas PMK Nomor 112/PMK.03/2022 tentang NPWP Orang Pribadi, Wajib Pajak Badan, dan Wajib Pajak Instansi Pemerintah.

“Mempertimbangkan keputusan penyesuaian waktu implementasi Core Tax Administration System (CTAS) pada pertengahan tahun 2024 dan juga setelah melakukan assesment kesiapan seluruh stakeholder terdampak, seperti ILAP (Instansi Pemerintah, Lembaga, Asosiasi, dan Pihak Ketiga Lainnnya) dan Wajib Pajak. Maka kesempatan ini diberikan kepada seluruh stakeholder untuk menyiapkan sistem aplikasi terdampak sekaligus upaya pengujian dan habituasi sistem yang baru bagi Wajib Pajak,” ujar Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat DJP, Dwi Astuti dalam keterangannya, Selasa, 12 Desember 2023.

Baca Juga :

Kontroversi Berobat Gratis Pakai KTP di Depok, Wali Kota Beri Penjelasan

NPWP 15 Digit Masih Berlaku hingga 30 Juni 2024

Baca Juga :

TKN Sindir Program ‘KTP Sakti’ Ganjar-Mahfud: Enggak Usah Buat Ide Aneh-aneh

Dwi mengatakan, dengan adanya pengaturan kembali ini, maka NPWP dengan format 15 digit (NPWP lama) masih dapat digunakan sampai dengan tanggal 30 Juni 2024. 

Sementara itu, NPWP format 16 digit (NPWP baru atau NIK) digunakan secara terbatas pada sistem aplikasi yang sekarang dan implementasi penuh pada sistem aplikasi yang akan datang.

“Sebagai informasi, sampai dengan 7 Desember 2023, total terdapat sebanyak 59,56 juta NIK-NPWP yang telah dipadankan. Sebanyak 55,76 juta dipadankan oleh sistem dan 3,80 juta dipadankan oleh WP. Jumlah pemadanan tersebut mencapai 82,52 persen dari total Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri,” jelasnya.

Baca Juga  Sinopsis Queen of Divorce Episode 4, Sa Ra Akan Menangani Kasus Perceraian Ji In dengan Yul Seong

Selanjutnya, untuk ILAP dan perusahaan yang masih berproses untuk melakukan penyesuaian sistem aplikasi terdampak dan juga pemadanan database NIK sebagai NPWP. Dwi berharap pemadanan dapat menggunakan waktu yang tersedia dengan sebaik-baiknya.

Halaman Selanjutnya

“Sebagai informasi, sampai dengan 7 Desember 2023, total terdapat sebanyak 59,56 juta NIK-NPWP yang telah dipadankan. Sebanyak 55,76 juta dipadankan oleh sistem dan 3,80 juta dipadankan oleh WP. Jumlah pemadanan tersebut mencapai 82,52 persen dari total Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri,” jelasnya.

Halaman Selanjutnya



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *